Skip to main content

Cara Mengatasi Lovebird Dada Nyilet Karena Permasalahan Dengan Paruh


Semua jenis keluarga burung paruh bengkok termasuk Lovebird, memiliki paruh atas yang terdiri dari beberapa tulang yang menempel pada "engsel" yang terhubung ke tengkorak. Oleh karena itu, bagian atas burung beo itu fleksibel atau bergerak. Ini berbeda dengan manusia dan mamalia, dimana hanya rahang bawah yang bisa dipindahkan. Paras lovebird ditutupi oleh selubung zat tanduk. Seperti halnya dengan kuku, paruhnya terdiri dari jaringan hidup dan terus tumbuh membentang keluar. Dalam proses perpanjangan paruh, terkadang ada beberapa celah kecil di lapisan luar paruhnya. Ini normal dan tidak perlu panik.

Tapi ada beberapa kondisi yang membuat paruh burung pecah atau pecah, terutama karena:
1. Penyakit PBFD (Psittacine Beak and Feather Disease)
2. Paruh Kering / mengelupas
3. Memar akibat luka
4. Memar akibat infeksi jamur
5. Paruh cacat, baik sejak lahir maupun malnutrisi

1. Penyakit PBFD
Lovebird terserang penyakit PBFD akut.
PBFD (Psittacine Beak and Feather Disease) disebabkan oleh circoviruses yang menginfeksi dan membunuh sel bulu dan paruh burung. Virus ini juga merusak sistem kekebalan tubuh. Akibatnya, burung mudah terserang penyakit akibat infeksi bakteri dan kuman lainnya. Penyakit ini pertama kali ditemui pada kakatua, namun akhirnya ditemukan pula pada seluruh keluarga burung beo. Burung penderita PBFD biasanya mengalami kematian.

PBFD dapat ditularkan dari unggas yang sakit ke unggas yang sehat. Oleh karena itu, mengarantina burung yang sakit adalah tindakan pencegahan terbaik. Sejauh ini belum ada obat yang bisa menyembuhkannya. Vaksin PBFD saat ini baru dalam tahap pengembangan. Sayangnya, burung secara tidak langsung menunjukkan gejala klinis, namun sudah bisa menularkan penyakit tersebut ke burung lain.

Gejala klinis lebih mudah ditemukan pada burung muda, meski bisa juga ditemukan pada unggas dewasa, antara lain:
Terjadi kelainan bulu
Terjadi kelainan paruh
Beberapa bulu rontok

Beberapa burung mati sebelum menunjukkan gejala di atas. Biasanya dimulai dengan beberapa tanda sebagai berikut:
Burung kehilangan nafsu makan
Burung mengalami diare dan regurgitasi (muntah)

Karena gejala klinis PBFD yang agak unik, segera lepaskan burung yang muntah dan nafsu makannya turun drastis ke kandang karantina, sebelum penyakit tersebut menyebar ke unggas sehat lainnya.

Identifikasi penyakit PBFD
Banyak peternak lovebird masih berjuang membedakan antara PBFD dan penyakit terkait bulu lainnya. Seperti dijelaskan di atas, penyakit ini biasa terjadi pada anakan lovebird dan burung muda. Padahal, kebiasaan mencabut bulu hanya ditemukan pada lovebird dewasa. Nah, jika Anda memiki bibit anakan lovebird atau lovebird muda sering memetik bulunya, kemungkinan besar burung terserang PBFD. Segera lepaskan dari sangkar, sambil mengamati gejala klinis lainnya seperti yang dijelaskan di atas.

Bagaimana jika lovebird dewasa terlihat botak? Apakah ini karena pencabutan bulu sendiri, atau diserang oleh PBFD? Hal termudah untuk diperhatikan adalah dengan melihat bagian atas kepalanya. Jika botak, maka jelas hasil PBFD. Sebab, burung itu tidak mungkin mencabut bulu di bagian atas kepalanya.

Cara penularan PBFD
Sebagian besar PBFD disebabkan oleh burung yang menelan atau menghirup partikel debu yang mengandung circovirus. Partikel debu sangat halus sangat mudah menempel pada bulu, sekresi tembolok, dan kotoran burung. Karena burung sering preen / dress up, dengan memangkas bulu dengan paruhnya, ada kemungkinan virus yang terkandung di partikel debu menempel pada bulu tertelan. Masa inkubasi virus dalam tubuh burung bervariasi, tergantung dari jenis dan umur burung. Namun, PBFD lebih sering terjadi pada burung muda berusia kurang dari 2 tahun. Sementara burung dewasa atau berusia lebih dari dua tahun memiliki risiko lebih kecil terserang.

2. Paruh Kering / mengelupas
Paruh burung kering dan sebagian mengelupas menunjukkan bahwa unggas kekurangan nutrisi, terutama asam amino metionin. Hal ini biasanya disertai dengan efek follow-up, antara lain pertumbuhan bulu sangat lambat dan periode mabung sangat lama. Gangguan kesehatan ini tidak terlalu berbahaya, namun jika dibiarkan membuat nafsu makan burung menurun. Ini pasti membuat burung terlihat kurus. Menurut beberapa ahli kesehatan unggas, peningkatan nutrisi juga memakan waktu lama (9-12 bulan) sehingga kondisi bulu dan paruh bisa normal.

Metionin kebanyakan terkandung dalam biji wijen, ikan, dan daging. Buah dan sayuran mengandung sedikit metionin, kecuali bayam, kangkung, kentang dan jagung rebus. Sebagian besar kacang-kacangan, meski kadar proteinnya tinggi, juga rendah metioninnya. Bagi peternak biasa menggunakan bayam jagung dan air putih muda bisa sedikit lebih tenang, karena potensi burung mengalami gangguan paruh kering atau mengelupas setidaknya dapat diminimalisir.

3. Paruh memar / kehitaman akibat cedera
Seperti halnya dengan kuku, paruh bisa mengalami memar saat terluka sehingga terlihat hitam. Cedera ini bisa jadi karena paruh yang digigit atau ditusuk oleh burung lain. Bisa juga paruh terluka karena menabrak jeruji kandang. Jika terjadi pada unggas yang paruhnya berwarna hitam, gejala ini agak sulit diamati. Tapi masih bisa dilihat, karena perubahan struktural pada jaringan setengah lebih dalam.

Untuk kasus seperti itu, Anda bisa mengamati apakah burung masih akan makan. Jika nafsu makannya masih bagus, biarkan saja memar ini sembuh dengan sendirinya. Tapi kalau burung sudah malas makan, karena sakit di paruh yang memar, sementara pakannya bisa diberikan dengan cara di atas. Begitu pula dengan air minum. Dalam kondisi seperti ini, pemberian BirdMineral sangat membantu proses penyembuhan, terutama efek kalsium dan kandungan fosfor dalam produk ini.

4. Paruh memar / kehitaman akibat infeksi jamur
Hal ini biasanya disebabkan oleh infeksi jamur yang menyerang bagian dalam paruh. Akibatnya, burung mengalami rasa sakit di paruhnya, dan mulai malas makan. Untuk sementara, Anda harus memberi makan dan minum air agar burung tidak kekurangan energi dan nutrisi lainnya. Mengobatannya bisa menggunakan BirdCream, yang dioleskan tipis pada paruhnya, dua kali sehari, selama beberapa hari sampai burung menunjukkan gejala perbaikan. Obat ini hanya dianjurkan jika burung tersebut tidak lagi ingin mengambil makanan dari wadah pakan.

Jika burung masih bisa mengambil makanan sendiri, maka selama 3 jam setelah diolesi BirdCream, wadah pakan harus dilepas terlebih dahulu. Hal ini juga memungkinkan untuk diberi makan dengan cara di atas. Ini untuk menjaga agar makanan tidak terkontaminasi obat luar. Suplemen bergizi tinggi juga dapat membantu mempercepat proses penyembuhan. Karena itu, disarankan untuk menggunakan BirdVit, dan Bird Mineral selama 7 hari berturut-turut, lalu di minggu kedua dikurangi menjadi 3x dalam seminggu.
Comment Policy: Silahkan tuliskan komentar Anda yang sesuai dengan topik postingan halaman ini. Komentar yang berisi tautan tidak akan ditampilkan sebelum disetujui.
Buka Komentar