Skip to main content

16 Kesalahan SEO On Page Yang Umum Di Buat Para Blogger


Cara Memperbaiki SEO ON PAGE Pada Blog Yang Sering Di Anggap SEO Yang Tidak Penting

Bahkan profesional SEO yang paling berpengalaman sekalipun terkadang mengabaikan masalah umum ini, SEO lebih dari sekadar pemasaran inbound. Ada tumpang tindih yang besar, tapi ada sisi teknis untuk SEO yang terkadang terbengkalai, terutama oleh pengikut industri yang kasual.

Sebagai seseorang yang menghabiskan banyak waktu untuk melihat-lihat situs yang mencari peluang dalam pengoptimalan, saya melihat pola yang sering terjadi adalah kesalahan teknis yang muncul berulang kali.

Mari kita membahas kesalahan ini, Jika pengalaman saya adalah sesuatu yang harus dilalui maka peluang tinggi untuk anda untuk tidak membuat kesalahan tersebut.

Tahapan SEO ON PAGE Yang Harus Di Lakukan.

1. Nofollowing URL  Blog Anda Sendiri
Ada saatnya di setiap kehidupan SEO saat mereka harus menyimpan halaman yang tersembunyi dari hasil pencarian - untuk mencegah masalah konten duplikat, untuk menyembunyikan area anggota, untuk menjaga halaman konten tipis keluar dari indeks, untuk menyembunyikan arsip dan halaman hasil pencarian internal. , Selama tes A / B dan sebagainya. Ini sangat polos, sangat mulia dan sangat dibutuhkan. Namun…jangan gunakan tag "nofollow" untuk melakukannya!

Tag "nofollow" tidak mencegah halaman diindeks oleh mesin pencari, namun merusak aliran PageRank melalui situs Anda. Untuk alasan yang sama, Anda seharusnya tidak mencoba memahat arus PageRank melalui situs Anda dengan menggunakan tag "nofollow".

Tag "nofollow" tidak mencegah PageRank untuk melewati tautan, namun Google tetap memperhitung jumlah total tautan di laman Anda saat menentukan berapa banyak PageRank yang akan dilewati. Dengan kata lain, tautan yang Anda ikuti akan melewati jumlah PageRank yang sama terlepas dari apakah tautan lainnya di laman tidak diikutsertakan atau tidak.

Pendatang SEO bau dan webmaster menggunakan tag "nofollow" dengan konten mereka sendiri, entah berpikir bahwa hal itu akan mencegah halaman muncul di hasil pencarian, atau berpikir bahwa mereka dapat menggunakannya untuk mengarahkan PageRank ke Halaman penting Tag "nofollow"

Bila Anda menggunakan tag "nofollow" Anda membuang PageRank dan jangan lakukan itu, bahkan di halaman yang tidak ingin diindeks. Jika Anda ingin menyimpan halaman dari indeks, gunakan ini di kepala HTML Anda:
<Meta name = "robots" content = "noindex, follow">

Petunjuk di atas mencegah halaman tidak muncul di hasil pencarian namun merekomendasikan agar mesin pencari mengikuti tautan di halaman. Dengan cara itu, setiap PageRank yang mengalir ke halaman yang tidak diindex akan dikirimkan kembali ke situs Anda melalui tautan di halaman, bukan di abaikan

2. Tidak menggunakan Canonical
Tag rel = canonical di kepala HTML terlihat seperti ini:
<Link rel = "canonical" href = "https://www.example.com/url-a.html" />

Ini memberi tahu mesin telusur bahwa alih-alih laman saat ini, URL yang ditautkan harus diperlakukan sebagai "canon" oleh mesin telusur.

Mengapa Anda menggunakan tag ini? Tujuannya adalah untuk mencegah duplikat konten agar tidak terindeks, yang bisa berakibat pada melemahkan otoritas mesin pencari Anda. Menggunakan tag kanonik juga tampaknya melewati PageRank dari halaman non-kanonik ke halaman kanonik, jadi tidak perlu khawatir kehilangan PageRank yang diakumulasikan oleh halaman non-canonical.

Variasi pada halaman produk, seperti alternatif dengan warna yang berbeda, adalah contoh umum lainnya. Duplikat juga bisa dibuat kapan saja string permintaan URL sedang digunakan, Untuk alasan ini, otorisasi di dalam wilayah dapat menjadi solusi yang baik untuk situs yang menggunakan string kueri. Halaman kanonik referensi diri pada umumnya tidak dianggap sebagai masalah.

3. Kurangnya penggunaan outbound link
Jika Anda menautkan ke situs lain di navigasi di seluruh situs Anda, dan itu bukan salah satu profil media sosial Anda, kemungkinan besar Anda harus menghapus tautannya.

Dari sudut pandang PageRank murni, tautan eksternal mencairkan wewenang yang akan dikirimkan kembali ke situs Anda sendiri. Ini bukan untuk mengatakan bahwa Anda seharusnya tidak terhubung dengan orang lain (yang benar-benar akan mengalahkan tujuan menggunakan tautan sebagai faktor peringkat). Tapi link outbound di situs Anda sendiri membuat gabungan kerugian dengan mempengaruhi setiap halaman.

Tentu saja, Google telah datang jauh sejak algoritma PageRank asli, namun ada alasan lain mengapa tautan eksternal dalam navigasi rapuh: Sangat mudah bagi mereka untuk terlihat seperti spam. Situasinya, tentu saja, jauh lebih buruk jika link menggunakan kata kunci anchor teks atau jika link ditempatkan di suatu tempat di mana mereka bisa bingung untuk navigasi situs internal.

Tautan keluar pada konten utama umumnya tidak menjadi masalah, namun penting untuk menyaringnya dengan kualitas. Tautan ke "lingkungan buruk" bisa mendapatkan situs yang diberi sanksi oleh tim spam Google atau menekan peringkat oleh algoritme anti-spam.

4. Tidak cukup outbound link
Gagasan bahwa "sedikit pengetahuan adalah hal yang berbahaya" pasti berlaku di sini. Pemahaman yang terbatas tentang bagaimana mesin pencari bekerja membuat beberapa orang percaya bahwa mereka seharusnya tidak pernah terhubung ke situs lain. Meskipun benar bahwa algoritma PageRank murni akan menyarankan ini, bukan hanya bagaimana hal-hal bekerja di lapangan.

Sebuah studi kasus oleh Reboot Online membuat kasus yang cukup jelas untuk ini. Mereka menciptakan 10 situs yang menampilkan kata kunci omong kosong, lima menampilkan tautan keluar berwibawa dan lima tidak.

Hasilnya kira-kira se definitif mungkin untuk studi ukuran ini: Kelima situs dengan tautan keluar lebih baik daripada situs tanpa mereka.

Dalam sebuah posting di PageRank yang dipatri oleh mantan kepala spam web Google, Matt Cutts, dia juga menyebutkan bahwa "bagian dari sistem kami mendorong hubungan ke situs yang baik," yang tampaknya mengkonfirmasi gagasan bahwa menautkan ke situs lain itu penting.

Agar adil, John Mueller secara terbuka menyatakan bahwa tautan keluar tidak "secara khusus merupakan faktor peringkat," sambil menambahkan bahwa mereka "dapat memberi nilai pada konten Anda dan yang pada gilirannya dapat relevan bagi kami dalam pencarian." Dalam konteks Reboot Studi Online dan pernyataan Matt Cutts, ini mungkin bisa diartikan bahwa termasuk kutipan meningkatkan kepercayaan pada konten, bukan berarti bahwa tautan keluar sama sekali tidak berpengaruh.

Apapun, konten yang bagus adalah suatu keharusan jika Anda ingin dianggap serius - yang mungkin memiliki efek positif, jika tidak langsung, pada peringkat.

5. Struktur link internal yang buruk
Ada lebih dari satu cara yang benar untuk menyusun tautan Anda, namun ada banyak cara yang salah untuk melakukannya juga.

Mari kita mulai dengan dasar-dasarnya. Sebagai pedoman Google menyatakan:

Bangun situs Anda dengan struktur tautan logis. Setiap halaman harus dapat dicapai dari setidaknya satu tautan teks statis. Sistem manajemen konten modern khas Anda biasanya akan menangani setidaknya ini secara otomatis. Tapi fungsi ini terkadang rusak. Salah satu mitos yang berbahaya adalah Anda seharusnya bisa melakukan kanonisasi beberapa posting halaman kembali ke halaman pertama.

Pada kenyataannya, Anda harus meninggalkan cukup baik sendiri atau kanonikisasi ke satu halaman yang berisi keseluruhan posting. Ini berlaku untuk arsip dan halaman serupa juga. Canonisasi halaman-halaman ini berisiko menghapus tautan pada halaman-halaman ini dari indeks pencarian.

Arsitektur link yang benar-benar datar adalah masalah umum lainnya. Beberapa mengambil gagasan bahwa setiap halaman perlu diakses melalui tautan agak jauh, termasuk tautan ke hampir setiap halaman di situs dalam navigasi. Dari perspektif pengguna, ini menciptakan masalah yang jelas dengan membuatnya sangat sulit untuk menemukan halaman yang sesuai.

Tapi kebingungan ini beralih ke mesin pencari dan cara mereka menafsirkan situs Anda. Tanpa hirarki yang jelas, mesin pencari memiliki waktu yang sangat sulit untuk menguraikan halaman mana di situs Anda yang paling penting, halaman mana yang mencakup topik mana, dan seterusnya.

Ingat, ada lebih banyak algoritma daripada PageRank. Hirarki kategoris membantu mesin pencari memahami situs Anda semantik, yang sangat penting untuk rangking. Hati-hati dengan awan tag dan daftar panjang arsip tertanggal. Ini jarang muncul dalam tema CMS modern, namun sering terjadi bahwa Anda harus tahu bahwa mereka harus dihindari.

Click-through pada ini mengerikan, dan link ekstra membagi PageRank. Daftar arsip tanggal, khususnya, tidak menambahkan informasi semantik ke arsitektur tautan Anda, dan tautan kategori jauh lebih terorganisir daripada muddy tag clouds. Akhirnya, meski bukan kesalahan, kami sangat menyarankan untuk merujuk konten Anda sendiri ke dalam konten tubuh Anda. Tautan kontekstual dalam konten tubuh umumnya diyakini lebih banyak daripada tautan dalam navigasi, dan tentu saja mereka menambahkan nilai semantik yang penting.

6. Kurangnya arsitektur URL
Arsitektur URL bisa menjadi hal yang sulit untuk diperbaiki tanpa melanggar aspek lain dari SEO Anda, jadi kami tidak menyarankan untuk segera masuk ke ini, atau Anda mungkin akan lebih berbahaya daripada tidak sama sekali.

Beberapa masalah umum:
Entri blog yang tercantum dalam beberapa kategori, menghasilkan entri blog yang tercantum dalam beberapa folder, membuat masalah duplikat sebagai hasilnya. URL tanpa folder selain domain induk. Meskipun ini adalah bentuk halaman terpenting yang harus Anda ambil, halaman yang berada di bawah hierarki harus tercantum dalam folder untuk mengkategorikannya.

Jika URL tercantum di bawah folder, banyak pengguna mengharapkan folder itu menjadi halaman operasional. Dari perspektif arsitektur, secara semantik membingungkan, dan dari perspektif tautan internal, sangat ideal untuk memiliki tautan ke laman ini dari folder induk. Junk URL penuh dengan angka dan huruf.

Untuk halaman hasil pencarian dan query database yang tidak dimaksudkan untuk diindeks dan ditemukan di mesin pencari. URL Anda harus berisi informasi berguna yang dapat dimengerti oleh manusia jika Anda ingin mereka berkontribusi secara positif terhadap kinerja Anda di mesin pencari.
Dalam menangani masalah ini, ada dua komplikasi yang ingin Anda hindari

7. Menggunakan frame
Iframe dibutuhkan di beberapa tempat, tapi sebaiknya jangan pernah menggunakannya untuk segala hal yang ingin diindeks. Google cukup jelas mengenai hal ini: Bingkai dapat menyebabkan masalah bagi mesin telusur karena tidak sesuai dengan model konseptual web. Dalam model ini, satu halaman hanya menampilkan satu URL.

Halaman yang menggunakan frame atau iframe menampilkan beberapa URL (satu untuk setiap frame) dalam satu halaman. Google mencoba mengaitkan konten berbingkai dengan halaman yang berisi bingkai, tapi kami tidak menjamin bahwa kami akan melakukannya. Ini bukan untuk mengatakan bahwa situs Anda tidak boleh menggunakannya.

Yang seharusnya tidak Anda lakukan adalah menggunakan bingkai sebagai metode untuk menavigasi konten di situs Anda. Hal ini tidak hanya membuat konten sulit diindeks, ini merusak arsitektur situs Anda dan membuat sangat sulit bagi orang untuk mereferensi konten Anda dengan tautan.

8. Menggunakan format unindexable
Mesin telusur memiliki kemampuan terbatas untuk merayapi dan mengindeks konten yang ditemukan di dalam gambar, file flash, applet dan video Java.

Seperti Iframe, ini bukan untuk mengatakan bahwa Anda tidak boleh menggunakan format ini untuk apa pun di situs Anda. Apa artinya adalah bahwa Anda seharusnya tidak mempercayai mesin pencari untuk mengindeks konten dengan benar dalam format ini, dan Anda harus selalu menyediakan konten alternatif bagi pengguna dan mesin pencari untuk diakses.

9. Tidak menggunakan transkrip
Gagal memasukkan transkrip atau teks untuk video kemungkinan merupakan kegagalan yang paling umum yang terkait dengan format yang tidak dapat diindex. Transkrip dan caption memungkinkan mesin telusur (dan YouTube) memahami video dengan cara yang tidak memungkinkan dilakukan.

Sebuah studi oleh Liveclicker menemukan bahwa 37 halaman web melihat peningkatan 16 persen dalam pendapatan saat mereka menambahkan transkrip, dan Digital Discovery Networks menemukan bahwa video teks mereka melihat rata-rata 7,32 persen lebih banyak dilihat.

Jika transkrip akan memakan terlalu banyak ruang pada halaman Anda, kotak gulir kemungkinan merupakan solusi terbaik. Alternatif yang menyertakan konten di html tapi menyembunyikannya dari pengguna cenderung dianggap cloaking dan harus dihindari karena alasan ini.

10. Menggunakan atribut alt gambar salah
Seperti disebutkan di atas, Anda harus menghindari penggunaan gambar sebagai pengganti teks, karena sulit bagi mesin pencari untuk menafsirkan gambar dan sangat tidak mungkin itu akan menafsirkannya dengan cara yang sama seperti teks.

Satu hal yang kebanyakan webmaster akhir-akhir ini sadari adalah atribut alt gambar, sering disebut sebagai "alt tag." Tag alt dimaksudkan untuk memberikan alternatif teks untuk gambar jika gambar itu tidak dapat ditampilkan. Dengan kata lain, jika pengguna menggunakan pembaca layar karena gangguan penglihatan, atau jika perangkat mereka tidak mampu memuat gambar, dia akan diberi teks atribut alt sebagai gantinya.

Masalahnya, sebagian besar webmaster menggunakannya dengan tidak benar. Yang saya maksud adalah bahwa mereka memperlakukan tag alt seolah-olah itu adalah tag kata kunci dari beberapa jenis, tapi bukan itu tujuannya. Terlalu sering, saya bertemu dengan situs yang memasukkan kata kunci ke dalam tag alt gambar mereka yang hanya memiliki sedikit atau tidak ada hubungannya dengan gambar itu sendiri. Bahkan ketika kata kunci relevan, mereka sering tidak memberikan informasi yang dibutuhkan seseorang jika mereka tidak dapat melihat atau memuat gambar.

Konon, secara umum itu dianggap praktik yang baik untuk menjaga agar gambar di bawah 125 karakter. Jika gambar adalah grafik besar atau infografis yang akan membutuhkan alt yang lebih besar untuk dijelaskan, teks harus disertakan di tempat lain.

11. Penyelundupan yang tidak disengaja
Google mengambil sikap yang kuat terhadap cloaking, namun tidak setiap kejadian cloaking yang disengaja. Sementara kemungkinan bahwa cloaking yang tidak disengaja akan membuat Anda dihukum relatif rendah, ada baiknya menghindari cloaking sepenuhnya berada di sisi yang aman.

Bagaimana cloaking yang tidak disengaja terjadi?

Contoh klasik dari cloaking adalah menempatkan teks di situs dengan warna yang sesuai dengan latar belakang. Hal ini membuat teks tak terlihat oleh pembaca, sedangkan search engine tetap bisa merayapinya. Di masa lalu, spammer biasa memasukkan kata kunci dalam teks tersembunyi seperti ini, dengan harapan akan meningkatkan visibilitas mereka di hasil penelusuran. Ini tidak bekerja dalam waktu yang sangat lama, namun beberapa spammer kadang-kadang masih mencoba menggunakan "taktik" ini.

Sayangnya, hal ini juga bisa terjadi secara tidak sengaja, bila unsur-unsur tertentu dari style sheet Anda secara tidak sengaja memberikan warna yang sama dengan latar belakangnya. Ini harus dihindari. Kecelakaan lain yang sering diwaspadai adalah tautan teks jangkar yang kosong: tautan href tanpa teks anchor. Terlalu banyak ini mungkin juga dianggap cloaking.

12. Pengalihan 'Sneaky'
Pengalihan "Sneaky" adalah pengalihan apa pun yang secara efektif menyelimuti mesin telusur agar tidak melihat laman yang sama dengan pengguna, atau mengirim pengguna ke laman yang tidak mereka harapkan untuk dikunjungi. Google juga memiliki sikap eksplisit terhadap hal ini.

Saya sangat menyarankan agar tidak menggunakan metode apa pun untuk mengarahkan pengguna selain pengalihan 301, dengan pengecualian yang jarang dari 302 pengalihan jika benar-benar dimaksudkan bersifat sementara. Dengan menggunakan metode pengalihan lainnya, Anda berisiko bekerja untuk pengguna, namun tidak untuk mesin telusur, sehingga menghasilkan cloaking yang tidak disengaja.

Terkait hal ini, hindari rantai redirect, dan jangan mengarahkan ulang ke halaman yang tidak terkait. Kedua praktik ini sayangnya sangat umum.

Mengalihkan ke halaman yang tidak terkait adalah sesuatu yang sering dilakukan karena beberapa webmaster berpikir bahwa tidak ada URL yang sebelumnya ada yang pernah ada 404. Ini sebenarnya tidak benar; Google lebih memilih Anda meninggalkan halaman 404 sebagai lawan mengarahkan ulang ke halaman yang tidak terkait, seperti halaman rumah, misalnya. Pengalihan ditujukan untuk memindahkan pengguna ke halaman yang sama, atau halaman yang melayani tujuan yang sama, seperti halaman asli. Pengalihan ke halaman yang tidak terkait dianggap "lunak 404s" paling baik dan paling tidak benar-benar dialihkan.

Rantai redirect membuang PageRank karena faktor redaman Google, dan mungkin juga dianggap sebagai pengalihan tersembunyi jika mereka dianggap menyesatkan pengguna atau mesin telusur, dengan sengaja atau sebaliknya.

13. Hilang atau menduplikat deskripsi meta
Ini mengherankan saya seberapa sering saya masih menemukan situs yang sepertinya tidak pernah mendengar tentang deskripsi meta. Ini adalah salah satu dari sedikit tempat di mana mesin pencari memberi Anda kontrol yang hampir lengkap, jadi jangan sia-siakan kesempatan itu. Tidak banyak yang bisa dikatakan di sini yang tidak dapat ditemukan di tempat lain, jadi saya akan berhenti begitu saja. Saya tidak bisa melewatkan yang ini, karena saya masih sering melihatnya.

Masalah yang kurang jelas adalah deskripsi meta duplikat. Saya biasanya melihat ini terjadi karena template menyertakan deskripsi meta, sehingga seluruh bagian situs dengan deskripsi yang sama.

Seringkali hal ini dilakukan dengan sengaja, karena pengembang telah mendengar bahwa setiap halaman harus memiliki deskripsi meta, dan inilah solusinya. Sayangnya, ini sebenarnya lebih berbahaya daripada bagus.

Deskripsi meta mengambil tempat cuplikan pencarian otomatis Google, dan sementara cuplikan otomatis Google tidak selalu optimal, ini pasti lebih baik daripada cuplikan umum yang dirancang untuk petak halaman.

Ini memang sedikit kontroversial, tapi menurut saya tidak setiap halaman memerlukan deskripsi meta, dan ada beberapa kasus di mana menggunakan deskripsi meta bisa menjadi kontraproduktif.

Perhatikan kasus posting blog yang dirancang untuk ekor panjang. Cuplikan otomatis Google mengambil sebagian konten yang terkait dengan frasa penelusuran yang dicari pengguna. Dalam beberapa kasus, ini berarti cuplikan otomatis Google sebenarnya bisa lebih baik.

Dalam kasus sebuah posting blog yang dirancang untuk ekor panjang, tidak ada cara untuk memasukkan setiap kemungkinan frase yang mungkin dicari pengguna dalam deskripsi meta. Menambahkan deskripsi meta dalam kasus ini dapat menyebabkan situasi di mana pengguna tidak melihat referensi ke kueri penelusuran mereka dalam cuplikan, dan hal itu dapat membuat mereka tidak mengeklik hasilnya.

Bagaimana Anda bisa menentukan kapan sebaiknya menyertakan deskripsi meta dan kapan tidak?

Ini sebagian besar berawal dari strategi kata kunci. Untuk halaman yang sangat terfokus dengan topik yang sangat jelas, deskripsi meta khusus kemungkinan adalah pilihan terbaik. Untuk pos lebih banyak menurut garis "kata kasar", atau dalam kasus di mana konten mencakup sejumlah besar topik, sebaiknya pertimbangkan kemungkinan deskripsi meta benar-benar dapat mencegah klik-tayang.

Kurang kontroversial, penting untuk menghindari deskripsi meta singkat, serta deskripsi meta terlalu panjang untuk mesin pencari. Target yang bagus untuk dipotret adalah 130 sampai 150 karakter, dalam banyak kasus.

14. Tidak ada sitemap XML (atau out-of-date)
Google merayapi dan mengindeks situs web jauh lebih cepat daripada dulu, dan ini mungkin mengapa saya melihat begitu banyak situs yang tidak memanfaatkannya satu hari ini. Tapi sitemaps XML masih berharga, dan saya masih percaya setiap situs web membutuhkannya. Sebuah studi kasus yang dipublikasikan di Bruce Clay menghasilkan persentase halaman yang diindeks meningkat dari 24 persen menjadi 68 persen sebagai hasil penerapan sitemap XML. Masalah indeksasi masih terjadi, dan sitemaps XML masih bisa membantu.

Pastikan Anda menambahkan sitemap XML Anda melalui Google Search Console untuk memastikan mesin pencari menyadarinya.

Apakah sitemap Anda up to date? Jika Anda tidak menggunakan CMS yang secara otomatis memperbarui sitemap XML setiap kali Anda memperbarui konten, ini perlu diubah. Peta situs XML Statis hampir tidak ada gunanya di zaman sekarang ini, karena situs web sering diperbarui.

15. Penggunaan subpos yang buruk
Berikut adalah beberapa masalah yang sering saya lihat dengan subpos:

Menggunakan tag H1 untuk subpos. Tolong jangan lakukan ini Tag H1 dimaksudkan untuk dijadikan judul untuk keseluruhan halaman. Menggunakan lebih dari satu mungkin membingungkan mesin pencari sejauh topik halaman.

Menggunakan subpos tidak konsisten. Yang saya maksud di sini adalah melompat-lompat langsung ke tag H3 tanpa menggunakan tag H2, menggunakan tag H2 saat Anda ingin membuat subbagian tag H2 lain, dan seterusnya. Tag judul membuat hirarki yang sangat jelas agar mesin telusur dapat merangkak dan mengerti, jadi jangan main-main dengan pesanan yang akan digunakan.

Menggunakan tag judul di navigasi atau menu. Saya telah melihat kasus di mana seluruh bagian situs berbagi tag H1 yang sama karena disertakan dalam tajuk umum untuk bagian tersebut. Hal ini dapat menyebabkan kanibalisasi kata kunci dan masalah serupa. Termasuk tag subpos di navigasi juga dapat menyebabkan kebingungan konten mana yang termasuk dalam body.

Menggunakan format tebal atau ukuran di tempat subpos. Meskipun hal ini kurang menjadi masalah, saya akan sangat menyarankan untuk tetap berpegang pada tag subpos, dengan pengecualian subbagian dalam subpos. Sekali lagi, subpos memberi mesin pencari sebuah hirarki yang sangat jelas, yang dapat membantu mereka dalam menafsirkan secara semantik situs Anda - sebuah hierarki yang cenderung kurang jelas jika Anda menggunakan format ukuran, tebal dan sebagainya.

16. Penggunaan format yang buruk
Sementara studi korelatif pasti menunjukkan penggunaan kata kunci dalam format tebal yang memiliki hubungan positif dengan rangking, sangat mudah untuk menafsirkan hasil ini dengan cara yang salah.

SEOPressor menjalankan eksperimen untuk melihat bagaimana menambahkan tag tebal atau kuat pada kata kunci mereka akan mempengaruhi peringkat. Percobaan itu bencana. Rangking halaman turun dari peringkat 64 ke peringkat 84. Jelas, mereka tidak menguji ini di halaman berisiko tinggi, namun hasilnya cukup pasti, terutama karena efeknya segera hilang setelah format dihapus.

Menariknya, artikel lain yang ditulis oleh penulis yang sama menderita selama periode waktu yang sama, menunjukkan bahwa Anda mungkin bisa menyakiti reputasi penulis dengan memasukkan kata kunci ke dalam tag yang berani.

Sycosure menjalankan studi kasus mereka sendiri sebagai tanggapan dan melihat hasil yang serupa. Setelah menambahkan tag tebal ke kata kunci utama untuk salah satu artikel mereka, setelah itu menghilang dari hasil pencarian sepenuhnya. Pada akhirnya, halaman itu pulih sebelum tag berani dihapus, mungkin karena tanda-tanda kualitas lainnya, namun implikasinya jelas.

Pelajaran di sini adalah bahwa format tebal mungkin sebaiknya dihindari sebagai taktik SEO sama sekali. Ini sangat berguna untuk menyoroti konten atau Agar halaman Anda lebih mudah menjadi skim, namun tampaknya berbahaya jika dikaitkan dengan kata kunci Anda. Korelasi positif yang ditemukan dalam banyak penelitian mungkin lebih berkaitan dengan apa yang dilakukan pemasar pencarian daripada apa yang mempengaruhi hasil pencarian.
Comment Policy: Silahkan tuliskan komentar Anda yang sesuai dengan topik postingan halaman ini. Komentar yang berisi tautan tidak akan ditampilkan sebelum disetujui.
Buka Komentar